Image source: Kaboompics, edited by me.
Kemarin pagi, aku tiba-tiba rusuh. Aku lupa kalau hari itu mau berangkat pagi-pagi. Berangkatnya sih nggak lupa. Cuma lupa apa-apa yang perlu disiapkan.
Aku cuma kepikiran menyiapkan barang-barang yang perlu akan di bawa di dalam tas. Terus, mikir mau pakai baju apa. Udah, gitu aja.
Ada yang kurang?
Ada!

Aku nggak kepikiran tentang sepatu.
Daaaan, rusuhlah pagi-pagi.
Sepatu yang mau aku pakai belum kering, kehujanan hari sebelumnya. Sepatu yang lain, udah mengkhawatirkan dipakai, apalagi buat jalan jauh. Ada sepatu teplek, tapi nggak enak kalau dipakai lama-lama. Ada yang belakangnya kebuka, kaos kakinya nggak ada yang cocok. Ada pantofel, ya nggak mungkin dipakai hari itu. Pakai heels? Lebih nggak mungkin. -__-
Sedih kan jadinya.
Janjian sama teman jam 8. Jam setengah 8 baru sadar sepatu itu basah banget.
Jadi . . . .
Aku mengeluarkan senjata pamungkas!
Hair dryer
Hair dryer ini dibelikan Mama sewaktu aku SMA. Waktu itu, aku suka rempong, mau keluar rumah tapi keramas. Padahal, rambut basah-basahan ditutup jilbab tuh nggak enak. Makanya, dibeliin deh ini.
Jangan tanya kenapa milih merek Panasonic dan tipe EH5201 ini. Aku nggak tau. Tapi, aku yakin nggak ada hubungannya dengan spesifikasi. Perkiraanku, kemungkinannya ada 3: adanya cuma ini, paling murah, paling kecil di toko itu.
Hair dryer ini bukan kayak yang biasa ada di salon, yang besar dan panas itu. Yang ini, nggak terlalu besar dan nggak terlalu panas. Cocoklah buatku yang nggak suka panas. Kalau dipasang di speed (apa sih istilahnya?) satu, malah berasa kayak kipas angin. Hihi.
Ada 3 speed di hair dryer ini. Yang paling sering, aku pakai nomor 3. Biar lebih cepat kering. Tapi, kalau buat rambut, pakainya nggak terlalu dekat. Aku pernah baca di komik, katanya, pakai hair dryer, bagusnya 15 cm dari rambut. Kalau terlalu dekat, bisa merusak rambut.
Jujur aja nih, aku jarang pakai hair dryer buat rambut. Hehe.
Seringnya, yaaa, kelakuan kayak kemarin itu. Segala hal aku keringin pakai hair dryer. Sepatu, tas, baju. Pokoknya, kalau mau buru-buru dipakai tapi masih basah, aku pilih ngeringin pakai hair dryer daripada pakai kipas angin. Lebih cepat.
Pernah juga buat ngeringin kasur. Waktu itu, malam-malam, kasurku ketumpahan air. Daripada masuk angin, ya nggak?
Dulu, waktu di kosan, aku sering masang hair dryer terus ditinggal. Maksudnya, supaya begitu balik lagi, yang dikeringin udah kering. Pas di rumah, aku malah dimarahin. Waktu itu ngeringin tas laptop. Terus aku tinggal. Kamarku udah ditutup, tapi suaranya kedengaran sampai luar kamar. Jadi ketauan deh. Begitu aku balik lagi, hair dryer-nya udah dimatiin dan tasku masih basah. Kata Mama, takut meledak. -__-”  Aku nyalain lagi. Dan hair dryer itu aku taruh di mulut tas lagi. Aku tinggalin ngerjain yang lain lagi. Anak-anak mah kalau belum kejadian, belum percaya. LOL. *jangan ditiru**semoga nggak pernah kejadian*
Pokoknya, benda yang satu ini penyelamat banget deh. Alhamdulillah, udah bertahun-tahun, tapi belum aus.
Kalau anak cewek di cerita-cerita fiksi kan benda favorit pemberian mamanya semacam perhiasan, kotak musik, atau apalah. Aku sih favoritnya hair dryer ini. Mungkin tiap orang punya benda favorit pemberian ibunya, iya nggak? 😀

You may also like...

20 Comments

  1. Kalo aku, benda pemberian favorit dari ibu yaitu sepatu. Kebetulan ukuran kaki aku sama ibu sama. Dulu ibu seorang guru gitu, jadi pas udah pensiun, sebuah sepatu pantofel pun diwariskan ke aku. 😀 😀
    Maksih udah share 😀

  2. Kalau multi fungsi namanya bukan hair dryer lagi mbak, bisa sebagai bag dryer, shoes dryer dll 😀

  3. Favorite pemberian mamaku, aku suka dibeliin baju waktu masih kecil hehe

  4. Saya juga punya hairdryer dr mama mba, masih disimpan dan dipakai sampai skrng.. tp benda favorite pemberian mama adalah jam tangan..

  5. Benda favorit pemberian ibuku adalah gamis, kembaran antara ibu, aku, dan kakak. Cuma beda warna. 🙂 BTW, salam kenal. Saya sudah follow blognya juga. 🙂

  6. benda pemberian mama memang selalu special yah mak 🙂

  7. Yuhu, mak. Orangnya juga aja spesial. ^^

  8. So sweet. Aku nggak punya yang kembaran gitu. Salam kenal. Makasih, Mak. Terharu difollow blogger kece. :")

  9. Enak ya kalau ukuran samaan gitu. Apalagi kalau awet dan bisa diturunkan. 😀

  10. Hihi. Awet ya, Mbak. Pasti ada nilai tersendiri dari jam tangan itu. ^^

  11. Waaah. Waktu kecil kayaknya udah bakat fashion. Hehe.

  12. Semacam benda penyelamat ajaib..? 🙂

  13. Wahhh awet yaa… dan multifungsi :))

  14. Mama afifah berarti masih muda ya. Jaman mamaku kyknya blm punya hair dryer…:D

  15. jadi pengin beli hair dryer #salahfokus

  16. Kalau saya, benda fav. Tuh rok. Waktu masuk kerja pertama kali dijaitin rok item tapi blink blink macem mau dangdutan. Ehtapi entah, malah nyaman aja dipake, meski rasanya nganu juga. Ahahahaha

  17. wahaaaa…pinginnya praktis ya mb…jadinya ditinggal biar kering dengan sendirinya..wkwkwk

  18. kalo aku dibeliin bahan baju dan dibikini gamis, selalu kupake ampe sekarang. dibeli mak saat aku masih kuliah dan jarang pulang karena di asrama

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *