Lokasi: Stasiun UP, bertahun-tahun lalu

 

Tadinya, aku nggak akan nulis ini, tapi aku memikirkan kemungkinan ada blogger lain di TKP dan insting bloggernya muncul. Lalu, dia mendahului pelaku sekaligus korban membuat postingan. Daripada didului orang lain, mending cerita duluan.*geer banget sih**emang penting sampai orang lain bikin postingan?*
Jadi, begini ceritanya . . .
Hari yang cerah. Berdasarkan jadwal yang sudah kubuat, seharusnya hari ini aku pergi ke Jakarta. Namun, sejak pagi, rasanya enggan keluar rumah. Aku ingin menikmati akhir pekan di rumah seperti orang-orang lain.
Sinyal malasku menyuruhku kembali tidur pagi itu. Sebagai anak yang patuh, aku pun menurut pada sinyal itu. Aku pun kembali bergelung di kasur. *emang dasarnya lo males*
Lalu, aku pun bangun pukul . . . hehehe.
Pokoknya, bangun tidur kuterus mandi tidak lupa menggosok gigi. Siap-siap dan makan sambil lihat-lihat socmed. Aku, yang semula enggan pergi, akhirnya pun pergi. Rasanya tidak seperti diriku kalau tidak pergi. Emang mau ngapain sih ke Jakarta? Ngapain aja boleh. 😛
Dari rumah, aku jalan kaki dulu supaya naik angkot ke stasiunnya cuma sekali. Aku sempat mampir ke Indomaret untuk membeli tisu basah dan masker. Sambil jalan, aku mikir: “Ini hari pertamaku menstruasi bulan ini. Kalau di rumah, bisa ngerasa yang aneh-aneh, jadi memang lebih baik jalan. Memang udah lama nggak ngerasa yang aneh-aneh sih, tapi mungkin karena kemarin-kemarin aku sering jalan.” Jalan kaki maksudnya. Lagian, kalau baru hari pertama, biasanya masih sikit-sikit, keluar rumah pun bisa lebih santai daripada hari kedua atau ketiga.
Aku suka ngerasa gitu. Jalan kaki bikin mens lancar-lancar aja.
Aku pun naik kereta dari Stasiun Bogor. Baru sampai stasiun apa, aku lupa, aku mulai berdiri. Aku kan masih muda, jadi harus bertingkah ala ala pelajaran PKn gitu *halah**padahal takut dipelototin*.
Kebiasaanku berdiri di kereta sambil baca buku. Lumayan bisa selesai beberapa halaman. Tapi, baru melewati beberapa stasiun, aku udah nyimpen lagi buku itu. Mulai nggak fokus. Ah, biasa, namanya juga hari pertama.
Melewati beberapa stasiun lagi, nafasku mulai nggak enak. Tiba-tiba aja AC kereta yang biasanya nggak kerasa sama sekali, rasanya kayak disetel full. Yakali alergi dinginku kambuh gara-gara AC kereta, nggak kece banget.
Sampai beneran rasanya ada yang nggak beres, aku turun di Stasiun Pasar Minggu atau Pasar Minggu Baru, entahlah, di situ udah nggak terlalu merhatiin. Mungkin butuh duduk. Untung aja di stasiun itu ada bangku di tempat yang ada atapnya, nggak kayak Stasiun Bogor *ups.
Udah duduk, tapi nggak bener-bener juga. Udah minum juga tetap nggak beres. Udah kayak robot yang baterainya soak. Rasanya energi terkuras dan hampir habis padahal udah sarapan. Biasanya, kalau begitu, aku butuh makanan manis, buat mengembalikan energi dengan cepat. Celingak-celinguk. Nemulah Indomaret di seberang stasiun. Huwalaah, mesti nyeberang. Yaudah, masih bisa jalan kok.
Begitu masuk Indomaret… sing… tiba-tiba gelap, tapi aku nggak punya riwayat pingsan, jadi yakin nggak akan pingsan. Aku masuk, jalan ke tempat snack. Hal pertama yang aku lakukan adalah jongkok (paling dikira lihat tag harga yang di bawah), sambil mikir beli apa. Lihat-lihat yang manis kok semuanya biskuit dan wafer, itu sih lama baru ngefek.
Tiba-tiba kepikiran coklat. Makanan satu ini memang biasanya bisa membantu mengembalikan energi seketika, tapi sering kulupakan. Aku juga tiba-tiba ingat kalau makanan ini dipakai J.K. Rowling sebagai pengembali energi setelah serangan Dementor. Heran sih, sempat-sempatnya ingat kayak gitu. Namanya juga orang yang kesadarannya sedikit terenggut, pikirannya emang suka ngaco, ngalor-ngidul.
Aku pun beli Dove karena itu yang pertama kulihat. Dove coklat, ya, bukan sabun. Aku masih cukup sadar buat ngebedainnya kok. Aku juga beli Cimory karena yogurt biasanya bisa menenangkan perut bawah yang lagi nari-nari.
Pas ke kasir, itu kasir minta dimakan. Lama bingit. Dalam keadaan biasa sih mungkin nggak lama, tapi dalam dunia yang berputar-putar rasanya lamaaaa. Belum pernah ngeliat pelanggan pingsan kali. Bagus kan buat menuh-menuhin laporan. Tapi aku nggak bisa pingsan dan nggak mau. Aku bawa barang-barang berharga. Kalau ada yang ngambil gimana?
Balik ke stasiun, untung ada satpamnya. Aku langsung nanya mushola. Nafas udah makin nggak bener, kepala juga minta dicopot bentar. Si masnya nunjukin. Terus, dia malah balik nanya, “Mbak sakit?”. Nggak perlu dijawab kan, Mas?

Musholanya ada di seberang rel, di jalur ke arah Bogor. Aku mau nyeberang, eh ada kereta lewat. Nggak jadi. Begitu kereta lewat, kunang-kunang malah muter-muter jadi aku ngejongkok lagi. Terserahlah dilihatin satpam stasiun, dia nggak akan inget juga kali.

Image source: thegloss
Waktu aku mau nyeberang, si mas satpam nanya, bisa jalan atau nggak. Untungnya sih cuma nanya, nggak kayak di film-film gitu yang tokoh cowoknya langsung sigap megangin. Geli aja kalau sampai ada kontak fisik dengan yang bukan mahram. Sok deh, padahal tempo hari salaman sama rektor. Yaaa, kalau salaman mah masih sering khilaf sih, masih ngerasa nggak enak.
Akhirnya aku ngejoprak di mushola. Mau ngatur nafas dan mau mengalirkan darah ke kepala. Sayangnya, datang orang-orang yang mau sholat. *parah banget sih, Fah, orang mau sholat malah disayangkan*. Eh terus perut malah ikutan berputar dengan cepat. Aku pun ke toilet tapi sambil nahan supaya isi perut nggak keluar. Pokoknya nggak boleh ada yang terbuang! Harus hemat energi!
Sambil nunggu kereta ke Bogor, aku balik lagi ke mushola. Kali ini berusaha duduk walaupun posisinya mungkin kelihatan aneh.
Untungnya, nggak lama kereta ke Bogor datang. Tapi cuma 8 gerbong, jadi mesti ngejar agak jauh. Kekejar syukur, nggak kekejar juga nggak apa.
Begitu masuk kereta, skrining cepat nyari bangku kosong. Nggak ada, langsung duduk di dekat pintu. Biarin ah dilihatin orang, nggak akan ketemu lagi. Ada ibu-ibu manggil, mungkin mau ngasih tau ada bangku kosong, tapi pas nengok, udah keduluan. Yaudahlah, di deket pintu bisa selonjoran.
Entah lewat beberapa stasiun, yang duduk dekat pintu akhirnya turun. Entah mbak-mbak, ibu-ibu, nenek-nenek, aku nggak merhatiin, yang pasti dia bawa belanjaan banyak jadi maklum aja kalau dia nggak ngasih tempat duduk semisalkan dia sebenarnya mbak-mbak. Ibu-ibu yang tadi manggil juga langsung nyuruh pindah duduk ke atas.
Lalu, aku pun tidur sambil berkali-kali benerin posisi. Dalam hati berharap nggak ada yang hilang terutama dompet. Kalau dompet hilang, Flazz juga hilang, lama lagi urusan di stasiun.
Daaan, sampailah di Stasiun Bogor. Sebelumnya, udah minta dijemput. Nggak kebayang kalau mesti naik angkot karena pasti di dekat rel macet. Tapi aku anak jahat sih, ayah lagi libur malah disuruh panas-panasan nunggu di depan stasiun.
Di jalan, udah meretelin peniti supaya di rumah cuma tinggal buka peniti di dagu. Sampai rumah, masuk kamar, langsung buka kerudung, cardi, dan rok. Untung aja ootd-ku simpel dan rangkap pakai pakaian rumahan.
Selanjutnya, aku pun nempel di kasur dengan joroknya, nggak cuci tangan dan cuci kaki dulu. Tewas sampai isya.
Sekarang, udah bangun lagi, udah nonton all-time mood booster: Fairy Tail, dan udah bisa bikin postingan. Emang gitu sih, kalau bendungan meluap, udah kayak apaan tau. Begitu mulai surut, ya kayak sekarang ini.
Tamat.
* * *
Apa yang kudapatkan hari?
Image source: memegenerator
Di antara “biasanya” selalu terselip kemungkinan “tidak biasa”. Manusia mah tau apa.
Kepikiran, kalau zat cair yang keluar aja begitu, gimana kalau manusia yang keluar? Jadi inget Bu Hayati… atau Haryati… atau itulah pokoknya.
Seorang introvert pun bisa nggak tau malu dalam keadaan darurat.
Bahwasannya bokap emang baik bingit.
Follow your heart. Kalau memang enggan berangkat, ya jangan berangkat. Itu mungkin insting.
– FIN –

You may also like...

16 Comments

  1. hihihi iya juga, ya. Kadang insting kita gak pengen berangkat tapi suka maksain. Eh gak taunya insting kita yang bener

  2. jiaahhhh..makan aja tu kasir mbak..wkwkwkwk..gk tau org lg ser seran apa..
    iya, yg biasanya, bs jd tidak biasa..aku jg pernah gt, gk dpet tmpt duduk tp udh kliyengan bgd, yaudin deh langsung "nyelempoh" di bus, tp alhmdulillh nggk lama kemudian ada yg nawarin tmpt duduk, cowok, gantengblg, aseg…haha

  3. Aku juga suka gitu, tapi sebelum berangkat memantapkan hati dengan baca bismillah sambil dihayati.

  4. Duuh…hati2 kalau lagi gak fit jangan paksain. Jangan sampai pingsan cantik di stasiun

  5. ealah… bisa jadi drama kayak di tv itu mah. 😀

  6. cantik nggak cantik pingsan mah teteup nggak enak, ya.

  7. iya, kudu banyak-banyak berdoa sebelum berangkat. ^^

  8. nggak kebayang kalau pingsan di stasiun, wah saya juga nggak mau hehe. syukurlah bisa sampai rumah lagi dengan baik-baik saja.

  9. jamannya kereta bogor masih bentuk odong-odong,,,pernah ngedeprok di dalem kereta yang super penuh…

  10. Biasanya insting wanita lebih kuat daripada laki-laki ya, Mbak? Kalau maksa buntutnya melongo, hati serasa ada yang dikhianati oleh keinginan sendiri.

    Salam kenal dari Yogyakarta

  11. kekuatan insting ya inih judulnya 🙂

  12. aduuuh, itu lebih parah. semoga nggak kejadian lagi.

  13. jangan sampe deh.
    iya, alhamdulillah. ^^

  14. Katanya sih begitu. hoho.

    Salam kenal dari Bogor, mbak. ^^

  15. Iya. hehe. jadi fokus ke insting.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *