Berapa kali dalam seminggu kalian melihat konten nyebelin di Twitter?

Ratusan?

Hahaha. Huff. Sedih amat.

Setiap hari, kayaknya ada saja konten nyebelin di Twitter. Entah itu hoax, entah itu ujaran kebencian, pornografi, atau hal-hal yang nyebutin kebun binatang.

Aku sediiiiih. Tiap buka Twitter, kayaknya cuma 1 dari sekian banyak tweet yang bikin bahagia. Kalau nggak ada perlu di Twitter, kayaknya Twitter sudah aku tinggalkan.

Selain hal-hal yang memang memicu kebencian, tweet biasa saja bisa ada hal negatifnya. Misalnya, tweet lucu, eh ada aja yang reply pakai kata-kata kasar. A**** atau b*****. Huh.

Mungkin maksudnya kata kasar itu sebagai kata seru, sih, tapi kayak nggak ada kata lain saja. Kan bisa pakai kata “Wow” saja cukup. Atau, “Luar biasa”, atau apaan kek. Apakah kurang greget? Nerbener deh warga +62.

Yang bahaya banget tuh kalau konten sudah bikin orang naik darah. Perdamaian terganggu. Radikalisme jadi menyebar. Huhu. Nyebelin banget. Apa lagi zaman sekarang, kubu ini dan kubu itu saling tuduh. Persatuan, kesatuan, dan persaudaraan seolah sudah menjadi bubuk deterjen.

Percaya nggak percaya, konten negatif itu adalah bentuk perang zaman sekarang. Dulu kan perang fisik pakai meriam. Sekarang, perang perpecahan timbul melalui internet. Apa lagi zaman sekarang, kubu ini dan kubu itu.

Gatal Jari, Sih. Tapi …

Ketika nemu tweet yang “seru” atau yang bertentangan dengan pengetahuan kita, kadang-kadang memang jempol gatal banget buat nge-reply atau quote tweet atau malah bikin thread tandingan.

Misalnya, ada yang share soal zat kimia yang berbahaya padahal banyak di produk sehari-hari. Padahal, yang kita tahu bahwa hal itu adalah hoax. Pasti, maunya langsung bikin klarifikasi, ‘kan?

Tapi, sebelum itu, kita juga perlu mengendalikan emosi dulu. Memang hal yang mau kita share adalah kebenaran, tapi kebenaran juga perlu disampaikan dengan baik. Jadi, bukan emosi dibalas emosi.

Kalau thread kita bagus, kemungkinan juga orang-orang yang reply akan menggunakan bahasa yang baik. Meminimalkan kebun binatang muncul di Twitter, deh.

Akun Twitter Kece

Percaya nggak kalau sekarang aku lebih suka mantengin Twitter lembaga negara?

Berat banget, ih.

Eh, nggak loh. Twitter lembaga negara sekarang tuh sekarang malah lucu-lucu. Coba saja cek akun @DitjenPajakRI atau @_TNIAU. Gaya bahasa mereka santai. Kadang-kadang, mereka malah membuat sesuatu yang lucu. Tentunya, masih ada konten-konten informatis terkait masing-masing bidang.

Akun-akun itu bisa dijadikan bahan kita belajar. Gimana caranya bikin konten santai tapi tetap informatif.

Selain akun lembaga negara, akun swasta dan personal juga ada yang enak dilihat. Contoh: @idwiki dan @ivanlanin.

@idwiki alias Wikipedia Bahasa Indonesia tuh lucu banget. Tapi, tetap disambungkan dengan link Wikipedia terkait yang berisi info tjakep. Aku salut banget.

Nah, kalau @ivanlanin, ini “wow” banget menurutku. Di saat gempuran bahasa asing, beliau tetap setia dengan bahasa Indonesia. Dan, konten-konten beliau nggak terasa menggurui. Kadang-kadang, lucu juga loh. Santai, tapi kadang jleb sih. Hehe.

Dari akun-akun itu, jadi tau kan bahwa bikin konten seru nggak melulu negatif atau bikin naik darah. Haha.

Kayaknya, asyik kalau kita belajar bikin konten kayak mereka. Dan konten kayak gitu jadi bantak deh.

Jangan Mau Kalah

Sebetulnya, lembaga di Indonesia juga sudah ada yang bertugas menghalau perang internet.

Kementerian Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan, namanya. Disingkat Kemenko Polhukam.

Kementerian ini mempunyai tugas dalam kebijakan isu politik, hukum, dan keamanan. Lembaga yang dikoordinir kementerian ini antara lain Kominfo, Kemenkumham, BSSN, BIN, dan beberapa lembaga lain.

Lembaga yang biasanya menghalau hal-hal buruk di internet adalah Kominfo dan BSSN. Tapi, bayangin deh: berapa orang di lembaga-lembaga itu dan berapa orang yang suka bikin onar? Berapa kecepatan isu negatif dan berapa waktu yang diperlukan buat mikir cara klarifikasi yang benar?

Nggak perlulah onar yang bikin negara gonjang-ganjing betulan. Gara-gara ada orang yang salah ngasih info soal penyakit saja, medsos jadi ramai. Dan, masa iya yang kayak gitu nunggu lembaga negara? Kemenko Polhukam nanganin isu kesehatan, ya nggak nyambung. Nunggu Kemenkes buka suara, yaaaa nggak sepenting itu sih buat dibahas. Mending ngurusin kesehatan di daerah terpencil.

Lagian, banyak juga warga internet yang ngerti soal kesehatan. Dokter banyak. Lulusan medis banyak. Jadi, mending kita yang ngerti isu sesungguhnya juga ikut berperan.

Tapi, peran yang positif, ya.

Tenang, Biar Adem

Sekali lagi, tenangi diri dulu, baru bikin konten.
Kan enak kalau klarifikasi ditulis dengan gaya yang bikin adem, informatif, tapi tetap santai.
Selain soal bikin hati adem, konten yang ditulis dengan teratur juga bikin orang-orang lebih belajar. Secara nggak sadar, kata-kata yang dibaca di internet ikut kebawa ke pikiran terus-terusan.

Contohnya, sekarang makin banyak penduduk kebun binatang mampir di Twitter. Seolah semua itu hal biasa. Sedih.

Untungnya, masih ada akun kayak @ivanlanin yang bikin bahasa Indonesia masih punya jalan lurus. Kata “sekadar” sekarang jadi sangat umum, bukan lagi kata tidak baku “sekedar”. “Linimasa” juga mulai jadi hal umum. Bahkan, ada juga orang-orang yang semakin ngulik bahasa Indonesia dan memunculkan kata-kata baku yang semula nyaris terlupakan.

Yah, aku pribadi nggak punya tips khusus gimana caranya supaya bisa konten viral. Tips klasik sih bikin judul yang menarik, menguasi bidang, mengenali pembaca, dan sebagainya.
Lebih dari itu, kita banyak belajar sajalah. Belajar #kontenkreatifhankam dan #workshopkominfo. Temanya juga nggak berat. Ngomongin makanan juga bisa. Kayak nasi goreng yang bisa go international.

Follow akun-akun informatif yang menarik, yang konten-kontennya positif. Dari situ, mungkin alam bawah sadar kita akan terbiasa dengan konten menarik dan positif. Lalu, kita jadi bisa ikut bikin konten kayak gitu, deh.

 

You may also like...

16 Comments

  1. Saya dulu menganggap twitter selalu penuh konten nyebelin, se-ti-ap ha-ri!
    Tapi sekarang udah gak lagi.
    Bukan karena saya follow orang-orang kece aja, tapi saya males nanggepin aja, dianggap angin busuk aja hahahaha.
    Jadi cuek aja.

    Saya setuju, kita jangan mau kalah ama konten buruk, biarin aja mereka nulis konten buruk, asal kita tetap nulis konten yang keceh, faedah dan bikin adem 🙂

  2. Saya jarang jarang jenguk twitter sih Mbak, jadinya belum pernah nemu yang begituan. Eh sekali dink di berita artis Korea Hanbin (kalo gak salah),

  3. Gak tahu juga, ya soal penghuni kebun binatang yang migrasi ke Twitter, barusan sapu habis akun yang tidak balik follow atau akun yang hobu banget nyinyir dan malah gak follow saya lagi. Beranda Twitter saya lumayan gak riuh lagi, sayangnya masih saja orang-orang pilihan itu karena saling ngikut malah bagiin hal yang bikin saya bimbang. Ya, sudah, saya jarang tengok beranda, paling notifikasi saja. Gak punya banyak waktu untuk ngurusin baca hal gitu, kadang kepo tapi tasanya bikin gak nyaman diri karena energi negarif dari kata-kata negatif turut meracuni.
    Saya juga ngikutin Ivan Lanin baru-baru ini. Sebenarnya sudah temanan lama di Facebook dan satu grup yang bahas bahasa. Orangnya ramah dan santai. Bagus juga ada akun yang nebarin hal positif.

  4. Aku bacanya sambil lewat aja, paling kalau menarik baru deh dikepoin terus deh, Cuma aku skip berita2 yang nyebelin aja

  5. Akun twitter sya fungsinya untuk nge-share link blog.
    Kalau baca tweet-nya Ivan Lanin, kalau saya suka merasa, “duh, gua kapan benar-benar bisa berbahasa Indonesia yang benar ya?”. Kadang mengangguk-angguk mengerti, tapi suka lupa lagi ketika nulis di blog 😳 .

    Kalau saya, tweet yang rada-rada, diabaikan aja. Hati dan pikiran sepenuhnya kita yang kontrol.

  6. Bisa karena terbiasa ya Mbak. Terbiasa dengan konten positif insyaalloh aura yang keluar dari diri kita juga akan lebih positif. Kain Pemerintah yang bikin adem suasana hati itu juga saya suka mantengin lho

  7. Aku suka cuek Kim akun yg kayak gitu kalau dibaca bikin panas tapi aku kelola diri dan hati aja jgn sampai ke pengaruh…jarang jg sih buka2 Twitter..

  8. Saya pakai twitter untuk update berita terkini. Karena saya nggak pernah nonton berita tv. Tapi saya coba untuk saring sih, kalo ada konten yang negatif, hoax atau kalimat kasar, ngapain dipertahankan deh. Cari yg bermanfaat aja.

  9. Kalau Mpo kebiasaa untuk mengklarifikasi berita karena itu bentuk cara kita berbagi ilmu yang kita punya. Bukan hanya di Twitter tapi juga di wa.

    Mpo suka baca Twitter kesehatan dari kemenkes. Karena suka lihat infografis

  10. Aku jarang sekali buka Twitter kecuali pas ada job. Hahaha. Jadi, ketinggalan banget sama yang kayak ginian, Mbak. Tapi, emang sudah niat sih ngurangin akun sosmed, atau malah sengaja stalking TL. Karena memang nggak sempat. Kalaupun sampai sempat stalking gitu, aku termasuk ornag yang mudah kena pengaruh negatif, jadi mikir, ikitan sedih, ahhhh, aku nggak suka kayak gitu. Mending nggak tahu kabar yang jelek-jelek deh.

  11. Saya termasuk jarang main Twitter. Jadi nyadar kalo Twitter memang yang paling bebas ya. Ga ada akun yg dibanned karena kata-kata kotor atau hal lainnya. Atau ada ya? Hmm, Twitter belum tersentuh oleh pihak yang bisa membersihkan hal negatif tadi

  12. Rasanya pertemananku kurang luas kali yaa…
    Dan jarang mantengin hastag populer, kecuali pas ada hosipan artis Korea.
    Hahha…jadi, jarang juga baca bahasa Kebun Binatang ini..

  13. Twitter sekarang emang banyak yang aneh2 ya. Dulu mah hampir semua seseruan. Tapi iya, bia asyik, ya follow aja yang asyik2. Kalo ada yang panas2, skip atau mute aja. Trus buka akun yang adem2 dan nambah wawasan. So far, Twitter tetep medsos yang paling asyik untuk dipantengin lama2.

  14. aku pengikut mas Ivan Lanin di twitter juga lho haha suka mantengin kultwit beliau tentang bahasa yang kadang lucu

  15. Dulu sering banget pakai twitter mbak, cuma sering ngelihat hoax jadi malas. Dan sekarang mulai intip2 lagi terkait pekerjaan. Cuma memang kita harus semakin pintar memilih dan memilah berbagai informasi dan seperti kata mbak harus pintar untuk follow akun yang berbobot.

  16. Nah iya, aku dulu make twitter rajin banget mba
    tapi ga hanya hoax, porno2 gitu ga kesaring, emang aku ga ngikutin tapi kalo temen ngikutin dan nggak tahu kitanya bisa naik itu, Makanya males

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *